Jumat, 04 Juni 2010

Cerpen : Where’s True Friend (1)

created : Wednesday, August 05, 2009, 1:42:33 AM


Malam itu gue sedang berusaha tidur. Udah seminggu ini penyakit insomnia gue kambuh. Tiba-tiba telepon di atas meja belajar gue berdering.
“Halo, Tarra! Besok jadi khan?” tanya Karin di telepon terdengar penuh semangat.
“Ngga janji ya, Kar?” jawab gue.
“Iiih!” pekik Karin nyaring. Bakalan tambah susah tidur nih gue. “Sejak kapan lo pake ngomong ngga janji segala. Kaya orang penting aja tau ngga!” sahutnya kesal lalu segera menutup teleponnya.
Gue Tarra. Ini awal semester dua gue kuliah. Dan sekarang gue baru merasa ada sesuatu yang kayanya ngga nyaman dalam hidup gue. Awalnya sih happy tapi makin ke sini gue makin merasakan kejanggalan itu.
Hari ini ada kuliah pagi. Tadi malam beneran gue ngga bisa tidur nyenyak. Padahal gue udah mencoba minum obat tidur. Tapi hasilnya nihil. Gue baru bisa tidur jam lima pagi. Entah ada kekuatan apa yang membuat gue bisa bangun jam enam.
Wah, kayanya gue kepagian nih datengnya. Pak Jun, dosen statistik, udah masuk kelas tapi mahasiswa yang lain belum banyak yang dateng. Baru ada Roby, Dian sama Anty. Sepuluh menit kemudian baru mulai banyak yang dateng. Tapi Karin, Vanes dan Mia ngga datang. Rasanya ada yang kurang tanpa kehadiran mereka. Mereka sahabat gue.
Ehm…tapi apa iya mereka sahabat gue? Kalau ternyata selama ini jalan pikiran kita ngga pernah sama. Mereka cenderung mengutamakan eksistensi mereka demi mendapat pujian, dan sanjungan dari temen-temen. Awalnya gue bangga dan menikmati jadi bagian dari mereka, yang bisa dibilang populer. Karena ngga semua orang bisa jadi bagian dari mereka.
Suatu malam, tiba-tiba gue merasa ada yang ngga beres, perasaan sangat ngga nyaman menghantui gue malam itu. Perasaan bahwa mereka sesungguhnya bukanlah sahabat yang seperti gue bilang selama ini.
Rasanya selama ini gue udah buta. Gue baru sadar kalo mereka ngga pernah sedikitpun mikirin orang lain. Karin, Vanes dan Mia kayanya bakal ngerusak hidup gue kalo gue terus sama mereka. Dimata orang, kita kelihatan sempurna, tapi… itu ngga bener!. Gue udah jarang kuliah, ngga pernah ikut praktikum wajib, jarang ngumpulin tugas, sering ngga ikut kuis, itu semua karena ajakan mereka.
Pergi ke tempat-tempat yang ngga penting dan ngabisin duit orang tua bareng mereka. Dan semua itu kita lakukan - gue rasa - hanya untuk cari kesenangan, cari pamor, dan jaga gengsi. Kaya hari ini, mereka ngga kuliah cuma mau belanja buat acara ulang tahunnya Angel, yang pastinya cewek populer juga. Penolakan gue untuk ‘cabut’ sama mereka hari ini menjadi ancaman buat gue. Gue bakal dicap ngga asik, ngga solid dan ngga kompak sama mereka. Whatever they say.
Gue pengen berubah rasanya. Berubah dalam arti, ngga menyia-nyiakan hidup gue cuma buat yang ngga penting dan ngga menyia-nyiakan kepercayaan orang tua gue. Semakin dewasa harusnya gue bisa cari temen yang bener-bener bisa bawa gue ke arah yang lebih baik. Ingin dapat perhatian, dapat pujian, atau jadi yang paling wah, ngga harus begini caranya.
“Tarra! Ngga keluar? mata kuliah pak Jun udah selesai, lho!” tegur Roby.
“Oh, nanti!” jawab gue.
“Mau ikut ke kantin?” ajaknya.
“Thanks! Gue mau ke perpus!”
“Perpus?!” tanya Roby heran.
“Iya? Kenapa?”
“Ah, ngga! Ganti tempat tongkrongan nih ceritanya?” katanya. Dari nada bicaranya seperti mengejek, tapi gue cuek. Kata-katanya ngga mempengaruhi gue koq.
Gue juga ngga tahu kenapa pengen ke perpus. Selama perjalanan menuju perpus banyak hal yang ngga pernah gue lihat selama ini, ternyata menarik juga. Ngeliat Suci, Zea dan Arun gue jadi ngiri. Pertemanan mereka kayanya adem ayem ngga ada masalah. Mereka temen sekelas gue yang bisa dibilang pinter. Mereka kelihatannya kompak banget deh. Mereka bisa membaur sama mahasiswa lainnya tanpa harus memandang status. Ngga kaya Karin, Vanes dan Mia, gengsi banget kalo harus gabung sama mereka yang bisa dibilang ‘rakyat kelas dua’ di kampus. Dan gue pun jadi ikut-ikutan begitu.
Saat Suci, Zea dan Arun lewat depan gue. Gue berusaha negor mereka, tapi kayanya mereka ngga mau gue sapa, sebab wajah mereka seakan bilang begitu. Cuma Suci yang sempet sekilas ngeliat gue.
Gue jalan ke perpus. Gue bingung sendiri, ngapain gue ke sini. Daripada BT gue iseng-iseng ngeliat buku-buku, kali aja ada yang menarik.
“Where’s True Friend?” judul buku yang baru aja gue liat.
Baru aja gue pengen ngambil buku itu, tapi tiba-tiba ada dua tangan lain yang megang buku itu.
“Suci? Alin?”

to be continued...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar