Sabtu, 12 Juni 2010

Hampir Ditipu Orang Bengkel Motor

Hati-hati! waspada! Penipuan mengintai wanita pengendara motor. Beberapa hari lalu aku pulang kerja dijemput adikku. Biasanya sih bawa motor sendiri. Tapi hari itu aku lagi males banget bawa motor. Satu kilometer sebelum sampe rumah, ban motornya bocor. Adikku menyuruhku bawa motor itu ke bengkel motor terdekat yang kebetulan jaraknya tidak jauh dari tempat kami berhenti. Adikku bilang ban nya cuma bocor, perlu ditambal. Aku percaya saja, sebab dia sangat mengenal bagian motor sampai kebagian-bagian terkecilnya, dan bisa dibilang dia montir motor bagi teman-teman sekolah otomotif nya.
Aku mengendarai motor pelan-pelan, sementara adikku berjalan di belakangku. Tentu mustahil motor itu dikendarai oleh adikku yang berbadan gemuk.
Sampai di tempat bengkel, aku disambut orang-orang berseragam resmi bengkel motor itu. image pertama yang bakal muncul adalah pelayanan oleh montir-montir ini pasti memuaskan. Feeling ku mendadak tak enak saat melihat satu orang salah satu montir tersebut membisikkan sesuatu ke montir yang menangani motorku, sambil melirik-lirik ke arah aku dan motorku secara bergantian. Baru saja penutup pentil motornya dibuka, di isi angin, belum apa-apa, montir itu bilang
"Wah mba, peru ganti ban dalem nih mba",
aku jawab " Ganti ban dalem gimana ceritanya, di periksa aja belom bagian mana yang bocor"
"Ini klo dove nya ngga pecah mungkin bisa ngga ganti ban dalem", katanya.
Aku tanya lagi " Mana sih yang pecah?" , sambil mengarahkan ke pentil ban motor itu , memang terasa keluar angin dari situ. Aku mulai curiga dan was-was sebab adikku yang berjalan kaki belum sampai-sampai juga. Montir itu sudah mau melakukan aksi membongkar motorku tanpa persetujuan dariku.
Aku sedikit ngotot, bilang ke montir itu "Mas jangan dibongkar dulu, saya mau nunggu yang punya motor dulu, jangan main bongkar dong. Saya ngga punya duit lho kalo ganti ban dalem", kataku sedikit berbohong.
Aku mulai kesal karena montir itu sedikit ngotot kalo perlu diganti ban dalem. hal terbodoh kalo aku langsung percaya gitu aja, Masa belom di cek belom diapa-apain langsung bilang ganti ban dalem. Image montir dan bengkel jujur pun langsung luntur seketika. Padahal bengkel itu lumayan besar di daerah itu (Kalo mau tahu, bengkel itu ada di daerah Radar Auri-Cimanggis). Terjadi sedikit perdebatan selama beberapa menit sampai adikku sampai. Aku bilang pada adikku kalo montirnya nyuruh ganti ban dalem. Adikku bilang sama montir itu "Cuma butuh ditambal, ngapain ganti ban dalem". Adikku sedikit emosi dengan kelakuan montir yang sepertinya mau menipu diriku. Adikku langsung menuntun motor itu keluar bengkel dan membawa motor itu ke bengkel yang berjarak 10 meter dari bengkel pertama. Andai saja montir itu tidak mengada-ada, mungkin aku bisa saja berbaik hati untuk mengganti ban dalam nya. Tapi ini, baru di isi angin, belum dilihat di cek mana yang bocor, langsung menyarankan untuk ganti ban dalam. Aku benar-benar merasa mau ditipu. Wanita pengendara sepeda motor memang paling rentan ditipu sama montir iseng seperti itu. Buat para wanita biker yang bisa pake tapi ngga ngerti mesin atau bagian-bagian motor lainnya, hati-hati bila membawa motor ke bengkel tanpa ditemani oleh orang yang paling tidak mengerti urusan motor.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar